Al Imām Az Zuhriy rahimahullāh ta'āla: في علم المغازي علم الآخرة و الدنيا "Dalam ilmu sejarah Nabi shallallāhu 'alayhi wa sallam ada ilmu akhirat dan ilmu dunia."

Senin, 02 Juli 2018

Bagaimana Para Salaf Menyambut Bulan Ramadhan Bagian 03

by Rory Rachmad  |  in Kajian Tematik at  02 Juli

🌍 BimbinganIslam.com
Kamis, 10 Sya’ban 1439 H / 26 April 2017 M
👤 Ustadz Fauzan S.T., Lc, M.A.
📔 Materi Tematik | Bagaimana Para Salaf Menyambut Bulan Ramadhan bagian 03
⬇ Download Audio: BiAS-UFz-Tematik-MenyambutRamadhan-03
----------------------------------

*BAGAIMANA PARA SALAF MENYAMBUT BULAN RAMADHĀN, BAGIAN 03*


بسم اللّه الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وبعد

Para sahabat Bimbingan Islām dan kaum muslimin yang berbahagia.

Kita masih membahas tentang bagaimana para salaf di dalam Ramadhān mereka.

Para salaf menjadikan bulan Ramadhān sebagai madrasah untuk mengasah jiwa mereka, membiasakan diri mereka untuk berpuasa.

Seseorang yang terbiasa dengan puasa wajib, dia membiasakan diri, maka diharapkan dia bisa menambah dengan puasa sunnah, karena mereka mendengar sabda Rasūlullāh  shallallāhu 'alayhi wa sallam:

مَنْ صَامَ يَوْمًا فِى سَبِيلِ اللَّهِ بَعَّدَ اللَّهُ وَجْهَهُ عَنِ النَّارِ سَبْعِينَ خَرِيفًا

"Barangsiapa yang berpuasa satu hari di jalan Allāh (baik puasa sunnah maupun wajib) maka Allāh akan menjauhkan wajahnya (dirinya) dari neraka selama 70 tahun." (Muttafaqun 'alaiyh, Hadīts riwayat Bukhāri nomor 2840)

Allāh akan menjauhkan wajahnya dari neraka selama 70 tahun artinya jarak yang sangat jauh.

Begitu juga mereka (para salaf) menjadikan Ramadhān sebagai madrasah. Madrasah untuk membiasakan diri shalāt malam. Karena shalāt malam adalah salah satu ibadah yang luar biasa, ibadah yang sangat mulia.

Orang yang membiasakan diri shalāt malam, maka Allāh akan menjadikan cahaya pada wajahnya dan menjadikan sebab orang-orang menyukai dirinya, mencintai dirinya.

✎ Sa’id Ibnu Musayyibah rahimahullāh:

قال سعيد بن المسيب رحمه الله : إن الرجل ليصلي بالليل، فيجعل الله في وجهه نورا يحبه عليه كل مسلم، فيراه من لم يره قط فيقول: إني لأحبُ هذا الرجل.

Berkata Sa’id Ibnu Musayyibah rahimahullāh:

"Seseorang yang senantiasa shalāt malam, maka Allāh akan menjadikan cahaya pada wajahnya yang disukai oleh setiap muslim. Maka setiap orang yang melihatnya walaupun dia tidak pernah melihatnya maka dia akan mengatakan, 'Saya suka orang ini'."

✎ Imām Al Hasan Al Basri rahimahullāh:

قيل للحسن: ما بال المتهجدين من أحسن الناس وجوها؟ قال: "لأنهم خلوا بالرحمن، فألبسهم من نوره نورا"

Dikatakan kepada Imam Al Hasan Al Bashri rahimahullāh:

"Mengapa orang yang suka shalāt malam wajahnya paling baik?"

Maka beliaupun berkata:

"Karena mereka selalu bersendirian dengan Ar Rahmān (Allāh Subhānahu wa Ta'āla) di tengah malam gelap gulita, maka Allāh memakaikan di antara cahaya-Nya pada mereka."

Ini adalah salah satu rahasia kenapa orang yang senantiasa membiasakan diri dengan shalāt malam, Allāh Subhānahu wa Ta'āla jadikan cahaya pada wajahnya.

Para salaf juga menjadikan Ramadhān sebagai madrasah (tempat) untuk membiasakan diri bergaul dengan Al Qur'ān, baik membaca Al Qur'ān, mendengarkan Al Qur'ān, memahami Al Qur'ān dan mentadabburi Al Qur'ān dan mengamalkan Al Qur'ān.

Kita lihat bagaimana Sufyān Ats Tsaurī. Beliau adalah seorang imām hadīts, seorang yang zuhud, wara', seorang ulamā besar. Apabila masuk bulan Ramadhān beliau meninggalkan seluruh pekerjaannya bahkan beliau meninggalkan pelajaran-pelajaran hadītsnya, beliau konsentrasi bergaul dengan Al Qur'ān (membaca, memahami, mentaddaburi Al-Qur'ān).

Begitu juga Muhammad bin Ismāil Al Bukhāri (Imām Bukhāri), beliau mengkhatamkan Al Qur'ān di bulan Ramadhān setiap hari. Beliau juga berdiri untuk shalāt tarawih dan mengkhatamkan Al Qur'ān di setiap tiga malam dalam shalat tarawihnya.

Semoga Allāh Subhānahu wa Ta'āla mengampuni dosa-dosa kita semua dan menjadikan kita orang yang beruntung mendapatkan kemulian bulan Ramadhān.


وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وصحبه وسلم
واخردعوانا أن الحمد لله رب العالمين
والسلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته

_____________________
🏡 *Donasi Markas* Dakwah dapat disalurkan melalui :
| Bank Mandiri Syariah
| Kode Bank : 451
| No. Rek : 710-3000-507
| A.N : YPWA Bimbingan Islam
Konfirmasi Transfer *Hanya Via WhatsApp* & Informasi ;  0811-280-0606
SWIFT CODE : BSMDIDJA

▪ *Format Donasi : Markas Dakwah#Nama#Nominal#Tanggal*

📝 *Cantumkan Kode 25 di nominal transfer anda..*

Contoh : 100.025
_____________________

gunakan https://www.roryrachmad.net (jika tidak bisa buka halaman)
Proudly Powered by Abu Uwais.