PESAN-PESAN

Nama

Email *

Pesan *

Selasa, 25 April 2017

Kajian 79 | Zakat Pertanian

by Rory Rachmad  |  in Matan Abu Syuja' at  25 April

🌍 BimbinganIslam.com
Rabu, 08 Rajab 1438 H / 05 April 2017 M
👤 Ustadz Fauzan ST, MA
📗 Matan Abū Syujā' | Kitāb Zakat
🔊 Kajian 79 | Zakat Pertanian
⬇ Download audio: bit.ly/BiAS-FZ-H079
〰〰〰〰〰〰〰

ZAKAT PERTANIAN

بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وبعد

Para shahābat Bimbingan Islām yang dirahmati oleh Allāh Subhānahu wa Ta'āla.

Kita memasuki pada halaqah ke-79 dan akan melanjutkan pada zakāt الزُروع atau zakāt pertanian.

Berkata penulis rahimahullāh:

وأما الزروع فتجب الزكاة فيها بثلاثة شرائط: أن يكون مما يزرعه الآدميون. وأن يكون قوتا مدخرا. وأن يكون نصابا

Adapun zakāt pertanian maka wajib zakāt pada pertanian tersebut apabila memenuhi 3 (tiga) syarat.
⑴ Hasil pertanian yang ditanam oleh manusia.
⑵ Hasil pertanian tersebut adalah jenis makanan pokok yang bisa disimpan.
⑶ Hasil pertanian tersebut sudah mencapai keadaan nishab

[Catatan: 3 (tiga) syarat tersebut ini diluar dari syarat ketentuan umum, yaitu: ⑴ Islām ⑵ Merdeka ⑶ Memiliki secara sempurna]

Disini kita lihat kewajiban zakāt yang terkait dengan zakāt pertanian sesuai dalīl dari firman Allāh Subhānahu wa Ta'āla:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا أَنْفِقُوا مِنْ طَيِّبَاتِ مَا كَسَبْتُمْ وَمِمَّا أَخْرَجْنَا لَكُمْ مِنَ الْأَرْضِ

"Wahai orang-orang yang berimān berinfāqlah (zakāt) kalian dari hasil usahamu yang baik-baik dan dari sebagian apa yang kami keluarkan dari bumi untuk kamu." (QS Al Baqarah: 267)

⇒Ini menunjukan wajibnya mengeluarkan zakāt dari apa-apa yang dikeluarkan bumi yaitu pertanian maupun buah-buahan.

Dalam ayat yang lain Allāh Subhānahu wa Ta'āla berfirman:

 كُلُوا مِنْ ثَمَرِهِ إِذَا أَثْمَرَ وَآتُوا حَقَّهُ يَوْمَ حَصَادِه

"Makanlah kalian dari buah-buahan tersebut apabila dia telah berbuah dan berikanlah haknya (zakātnya) pada saat hari panennya." (QS Al An'am: 141)

⇒Ini menunjukan bahwa hukum dari zakāt pertanian adalah wajib.

Dengan tiga syarat yang ditambahkan dari syarat umum, yaitu:

⑴ Hasil pertanian yang ditanam oleh manusia.

Apabila tumbuhan tersebut tumbuh dengan liar maka tidak termasuk di dalam syarat ini.

⇒Yang termasuk dalam syarat ini adalah pertanian yang diusahakan atau ditanam oleh manusia.

⑵ Hasil pertanian tersebut adalah jenis makanan pokok yang bisa disimpan.

Di sini menjelaskan tentang madzhab Syāfi'i bahwasanya di dalam madzhab Syāfi'i jenis pertanian yang wajib dizakāti adalah jenis bahan pokok dan dia dapat disimpan. Ini juga merupakan pendapat Imām Mālik.

Dan di sana ada beberapa pendapat yang lain, kami akan jelaskan sedikit.

Pendapat pertama | Pendapat bahwasanya tidak ada zakāt kecuali pada 4 (empat) jenis saja sebagaimana yang disebutkan oleh Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam, karena di dalam hadīts disebutkan ada 4 jenis, yaitu:

⑴ Gandum yang halus (Hinthah)
⑵ Gandum yang kasar (Sya'ir)
⑶ Kurma (Tamr)
⑷ Kismis (Zabib)

Maka 4 (empat) jenis ini saja yang wajib dizakāti, adapun selain 4 (empat) jenis ini tidak wajib untuk dizakāti.

Ini adalah pendapat madzhab Ibnu 'Ummar, Imām Hasan Al Basri, Imām TSauri dan yang lainnya.

Pendapat kedua | Pendapat Imām Syāfi'i dan Imām Mālik bahwasanya jenis pertanian adalah semua yang termasuk bahan makanan pokok yang digunakan atau dimakan oleh manusia, dan juga bisa disimpan, maka ini termasuk di dalam hadīts walaupun di hadīts disebutkan empat akan tetapi yang dimaksudkan adalah bahan makanan pokok yang bisa disimpan.

Adapun pendapat Imām Ahmad bahwasanya zakāt tersebut pada jenis yang bisa ditakar.  Beliau (Imām Ahmad) berdalīl dengan hadīts

لَيسَ فِيمَا دُونَ خَمسِ أَوسُقٍ صَدَقَةٌ

"Dan tidak ada sedekah atau zakāt hasil pertanian yang dibawah 5 (lima) wasaq."

(Hadīts Riwayat Bukhāri nomor 1405 dan Muslim nomor 979)

Ini menunjukkan kata Imām Ahmad bahwa semua zakāt pertanian adalah pada jenis yang bisa ditakar (ditimbang).

Pendapat Abū Hanifah, secara umum bahwasanya seluruh jenis pertanian maka dia harus dizakāti.

Semua yang keluar dari muka bumi harus dizakāti dengan berdalīl dengan hadīts yang umum, sebagaimana tadi sudah disebutkan yaitu:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا أَنْفِقُوا مِنْ طَيِّبَاتِ مَا كَسَبْتُمْ وَمِمَّا أَخْرَجْنَا لَكُمْ مِنَ الْأَرْضِ

"Wahai orang-orang yang berimān berinfāqlah (zakāt) kalian dari hasil usahamu yang baik-baik dan dari sebagian apa yang kami keluarkan dari bumi untuk kamu." (QS Al Baqarah: 267)

Maka seluruh pertanian yang dikeluarkan dari muka bumi maka ini wajib dizakāti.

Inilah pendapat yang hati-hati apabila seseorang ingin berzakāt menurut madzhab Hanafiyyah adalah semua jenis pertanian yang dikeluarkan dari muka bumi.

⑶ Hasil pertanian tersebut sudah mencapai keadaan nishab.

Apabila sudah mencapai keadaan nishab maka dia wajib zakāt dan apabila tidak mencapai keadaan nishab maka tidak wajib zakāt.

Berapa kadar nishabnya?

Berdasarkan jumhūr ulamā bahwasanya nishab bagi pertanian maupun buah-buahan adalah 5 ausuq.

Berdasarkan hadīts Nabi shallallāhu 'alayhi wa sallam:

لَيسَ فِيمَا دُونَ خَمسِ أَوسُقٍ صَدَقَةٌ

"Dan tidak ada sedekah atau zakāt hasil pertanian yang dibawah 5 (lima) ausuk." (Hadīts Riwayat Bukhāri nomor 1405 dan Muslim nomor 979)

⇒5 (lima) ausuq kira-kira adalah 640 gram gandum dan ada perkiraan yang lain, ini adalah kadar kira-kiranya (yang jelas adalah 5 ausuq)

Demikian yang bisa disampaikan pada halaqah kali ini, In syā Allāh kita akan lanjutkan pada halaqah berikutnya.

وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وصحبه وسلم
واخردعوانا أن الحمد لله رب العالمين
والسلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته
_____
◆ Mari bersama mengambil peran dalam dakwah...
Dengan menjadi Donatur Rutin Program Dakwah Cinta Sedekah

1. Pembangunan & Pengembangan 100 Rumah Tahfizh
2. Support Radio Dakwah dan Artivisi
3. Membantu Pondok Pesantren Ahlu Sunnah Wal Jamaah di Indonesia

Silakan mendaftar di :

Hidup Berkah dengan Cinta Sedekah
------------------------------------------


Proudly Powered by Abu Uwais.