https://pontrenisbatam.wordpress.com/

Sabtu, 29 Juli 2017

HSI 12- 10 Pengantar Penjelasan Kitab Nawaqidhul Islam Bagian 10

by Rory Rachmad  |  in HSI-NI at  Sabtu, Juli 29, 2017

Halaqah 10 | Pengantar Penjelasan Kitāb Nawāqidhul Islām

download audio : http://goo.gl/IZW3Dq

Syirik menyekutukan Allāh Subhānahu wa Ta’ala pembatal ke-Islaman yang paling besar.

`Dalilnya adalah firman Allāh Subhānahu wa Ta’ala:“

,إِنَّ اللَّهَ لَا يَغْفِرُ أَنْ يُشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَا دُونَ ذَلِكَ لِمَنْ يَشَاءُ

Allāh sebutkan ayat ini dengan lafadz yang sama dengan dua tempat didalam surat An-Nisa

,إِنَّ اللَّهَ لَا يَغْفِرُ أَنْ يُشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَا دُونَ ذَلِكَ لِمَنْ يَشَاء

”Sesungguhnya Allāh tidak akan mengampuni dosa syirik “ [QS An-Nisa:48]

Allāh mengatakan:

لَا يَغْفِرُ

Allāh tidak akan mengampuni dosa syirik

_Padahal Allāh Subhānahu wa Ta’ala adalah Al-Ghofur – Yang Maha Pengampun, Al-Ghofar, Al-Ghofir, tapi ketika Allāh Subhānahu wa Ta’ala dimaksiati dengan As-Syirk – dengan menyekutukan Allāh Subhānahu wa Ta’ala maka Allāh tidak akan mengampuni dosa tersebut*

,إِنَّ اللَّهَ لَا يَغْفِرُ أَنْ يُشْرَكَ بِهِ

“sesungguhnya Allāh Subhānahu wa Ta’ala tidak akan mengampuni dosa syirik”

Orang yang melakukan dosa syirik dan dia bertemu dengan Allāh Subhānahu wa Ta’ala dalam keadaan membawa dosa syirik maka dia akan diadzab dan tidak ada ampunan bagi orang yang melakukan dosa syirik.

Yang dimaksud dengan bahwasanya Allāh _tidak mengampuni dosa syirik ini adalah “`apabila seseorang bertemu dengan Allāh Subhānahu wa Ta’ala pada hari kiamat, mati dalam keadaan membawa dosa syirik ini dan dia tidak bertaubat kepada Allāh Subhānahu wa Ta’ala.“`

Apabila dia bertemu pada hari kiamat dengan Allāh Subhānahu wa Ta’ala dengan *membawa dosa syirik ini dan dia tidak bertaubat ketika masih hidup maka inilah dosa yang tidak akan diampuni oleh Allāh Subhānahu wa Ta’ala.

Adapun orang yang dimasa hidupnya meskipun dia melakukan dosa syirik yang besar yang membatalkan ke-Islaman apabila dia bertaubat sebelum dia meninggal dunia *maka Allāh akan dosanya.* Yang dimaksud dengan

,إِنَّ اللَّهَ لَا يَغْفِرُ أَنْ يُشْرَكَ بِهِ

Adalah apabila seseorang meninggal dunia bertemu kepada Allāh Subhānahu wa Ta’ala (bertemu dengan Allāh) dalam keadaan membawa dosa Syirik besar ini.

Dan yang menjelaskan ini disebutkan didalam hadits,

 Rasulullãh mengatakan

من مات وهو يدعو من دون الله ندا دخل النار

”Barangsiapa yang mati dalam keadaan dia menyekutukan Allāh Subhānahu wa Ta’ala

دخل النار

”maka ia masuk kedalam Neraka”

“`Beliau mengatakan:“`

من مات وهو يدعو من دون الله ندا

”seorang yang yang meninggal dunia dalam keadaan dia berdoa kepada selain Allāh, dalam keadaan ia menyekutukan Allāh Subhānahu wa Ta’ala “

Inilah orang yang masuk kedalam Neraka dan dialah yang tidak akan diampuni oleh Allāh Subhānahu wa Ta’ala.

 Dalam hadits yang lain beliau mengatakan

مَنْ لَقِيَ اللَّهَ يُشْرِكُ بِهِ شَيْئًا دَخَلَ الْجَنَّةَ ،

”barangsiapa yang bertemu dengan Allāh”

يُشْرِكُ بِهِ شَيْئًا

”dalam keadaan dia menyekutukan Allāh”

دَخَلَ الْجَنَّةَ

”maka dia masuk kedalam Neraka”

 Menunjukkan bahwasanya maksud firman Allāh Subhānahu wa Ta’ala:

,إِنَّ اللَّهَ لَا يَغْفِرُ أَنْ يُشْرَكَ بِهِ

Adalah apabila seseorang _meninggal dunia dalam keadaan tidak bertaubat dari kesyirikan tersebut bertemu dengan Allāh dihari Kiamat dalam keadaan membawa dosa Syirik.

Inilah yang dimaksud dengan tidak diampuni. Adapun orang yang sebelum dia meninggal dunia bertaubat kepada Allāh_ dengan Taubat yang nashuha sebesar apapun dosanya akan *diampuni oleh Allāh Subhānahu wa Ta’ala, semuanya, baik berupa Syirik, berupa Kufur, berupa Nifaq kalau dia bertaubat sebelum waktunya / sebelum dia meninggal dunia maka akan diampuni oleh Allāh Subhānahu wa Ta’ala.

{قُلْ يَا عِبَادِيَ الَّذِينَ أَسْرَفُوا عَلَى أَنفُسِهِمْ لَا تَقْنَطُوا مِن رَّحْمَةِ اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ جَمِيعًا إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ}


[QS Az Zumar :53]

`”Katakanlah wahai hamba²-Ku“

الَّذِينَ أَسْرَفُوا عَلَى أَنفُسِهِمْ

”yang telah berlebih-lebihan terhadap dirinya sendiri”

Yaitu melakukan ke

maksiatan.“

لَا تَقْنَطُوا مِن رَّحْمَةِ اللَّهِ

”Janganlah kalian berputus asa dari rahmat Allāh Subhānahu wa Ta’ala “

 *Janganlah kalian berputus asa dari rahmat Allāh.* Allāh Subhānahu wa Ta’ala melarang hamba-Nya berputus asa dari rahmat-Nya

إِنَّ اللَّهَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ جَمِيعًا

” sesungguhnya Allāh mengampuni seluruh dosa”

Allāh mengatakan – جميعا – semuanya tidak ada yang dikecualikan oleh Allāh Subhānahu wa Ta’ala. Maksudnya adalah dosa yang dilakukan & seseorang yang melakukannya bertaubat sebelum ia meninggal dunia.

إِنَّ اللَّهَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ جَمِيعًا

Selama dia bertaubat sebelum dia meninggal dunia maka Allāh Subhānahu wa Ta’ala mengampuni dosanya, meskipun berupa kesyirikan kepada Allāh Subhānahu wa Ta’ala.

إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيم

”sesungguhnya Allāh Dia-lah Yang Maha Pengampun & juga Maha Penyayang”

Maksud dari

إِنَّ اللَّه لا يغفر انيكسرت به

Maksudnya adalah apabila seseorang bertemu dengan Allāh Subhānahu wa Ta’ala dalam keadaan membawa dosa Syirik.

Abdullāh Roy
Di kota Al-Madīnah

0 komentar:

Proudly Powered by Blogger.