PESAN-PESAN

Nama

Email *

Pesan *

Minggu, 28 April 2019

Halaqah 029 | Hadits 27

by Rory Rachmad  |  in Bahjatu Qulubul Abrar at  28 April

🌍 BimbinganIslam.com
Selasa, 09 Jumādā Al-Ūlā 1440 H / 15 Januari 2019 M
👤 Ustadz Riki Kaptamto Lc
📗 Kitab Bahjatu Qulūbul Abrār Wa Quratu ‘Uyūni Akhyār fī Syarhi Jawāmi' al Akhbār
🔊 Halaqah 029 | Hadits 27
⬇ Download audio: bit.ly/BahjatulQulubilAbrar-H029
〰〰〰〰〰〰〰

KITĀB BAHJATU QULŪBIL ABRĀR HADĪTS 27


بسم اللّه الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته
الحمد لله ربّ العالمين والصلاة والسلام على نبينا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين، اما بعد

Kaum muslimin dan muslimat rahīmani wa rahīmakumullāh.

Ini adalah halaqah kita yang ke-29 dalam mengkaji kitāb: بهجة قلوب الأبرار وقرة عيون الأخيار في شرح جوامع الأخبار (Bahjatu Qulūbil abrār wa Quratu 'uyūnil Akhyār fī Syarhi Jawāmi' al Akhyār), yang ditulis oleh Syaikh Abdurrahmān bin Nāshir As Sa'dī rahimahullāh.

Kita sudah sampai hadīts ke-27, yaitu hadīts yang diriwayatkan oleh Abū Hurairah radhiyallāhu ta'āla 'anhu:

أَوْصَانِى خَلِيلِى -صلى الله عليه وسلم- بِثَلاَثٍ صِيَامِ ثَلاَثَةِ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ وَرَكْعَتَىِ الضُّحَى وَأَنْ أُوتِرَ قَبْلَ أَنْ أَرْقُدَ

Kekasihku, Nabi shallallāhu 'alayhi wa sallam mewasiatkan kepadaku tiga hal yaitu:

⑴ Puasa tiga hari pada setiap bulannya.
⑵ Dua raka'at shalāt dhuhā.
⑶ Mengerjakan shalāt witir sebelum tidur. (Hadīts riwayat Bukhāri dan Muslim)

Hadīts ini menjelaskan tentang wasiat Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam kepada salah seorang shahābat Beliau yaitu Abū Hurairah radhiyallāhu ‘anhu.

Dan tentunya sesuatu yang diwasiatkan kepada salah seorang dari umat Beliau ini, berlaku juga bagi seluruh umat Beliau selama belum ada dalīl yang menyatakan kekhususan hal tersebut bagi orang tadi.

Oleh karena itu hadīts ini (wasiat-wasiat ini) merupakan wasiat tentang amalan-amalan sunnah yang sangat dianjurkan yang bentuknya shalāt dan puasa.

Di antara wasiat tersebut adalah:

⑴ Puasa tiga hari pada setiap bulan

Syaikh Abdurrahmān bin Nāshir As Sa'dī rahimahullāh menjelaskan di sini, bahwasanya puasa tiga hari pada setiap bulannya sebanding dengan puasa sunnah satu tahun.

Dikarenakan pada setiap satu amalan kebaikan akan dilipat gandakan menjadi sepuluh kali lipat sehingga puasa tiga hari setiap bulan sepanjang satu tahun sebanding dengan pahala puasa selama satu tahun sendiri secara penuh.

Syari'at memberikan kemudahan dan keutamaan-keutamaan yang sangatbanyak. Dan amalan ini merupakan amalan yang mudah bagi orang yang Allāh berikan kemudahan untuk melaksanakannya.

Sehingga meskipun dia berpuasa, tidak akan menghalangi dia dari aktifitas-aktifitasnya yang lain.

Disamping itu hal ini juga memiliki keutamaan yang sangat besar.

Selain itu ada juga puasa-puasa sunnah yang lain yang juga sangat dianjurkan oleh Nabi shallallāhu 'alayhi wa sallam yang tentunya masing-masing memiliki keutamaan yang besar.

Diantaranya adalah:

√ Puasa enam hari di bulan Syawwāl.
√ Puasa Arafah (9 Dzulhijjah).
√ Puasa tanggal 9 dan 10 Muharram.
√ Puasa Senin Kamis.

Semua itu tentunya merupakan amal kebaikan yang apabila dilakukan akan menambah pahala bagi orang yang melakukannya.

⑵ Melakukan dua raka'at shalāt dhuhā

Telah banyak hadīts menunjukkan tentang keutamaan shalāt dhuhā tersebut. Diantaranya hadīts Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam:

أنه يصبح على كل آدمي كل يوم ثلاثمائة وستون صدقة، فكل تسبيحة صدقة، وكل تحميدة صدقة، وكل تكبيرة صدقة، وأمر بالمعروف صدقة، ونهي عن المنكر صدقة، ويجزئ من ذلك ركعتان يركعهما من الضحى

"Sesungguhnya pada setiap anak Ādam, di setiap harinya ada 360 sedekah yang seharusnya dia kerjakan, maka setiap ucapan tasbih adalah sedekah, setiap ucapan tahmid adalah sedekah dan pada ucapan takbir adalah sedekah dan memerintahkan pada perkara yang ma'ruf inipun dinilai sedekah dan melarang dari satu kemungkaran adalah sedekah, dan dua raka'at shalāt dhuhā akan mencukupi dari semua sedekah-sedekah tersebut."

Ini menunjukkan keutamaan melakukan shalāt dhuhā, karena itu sebanding dengan sedekah-sedekah yang banyak yang dilakukan dengan berdzikir dan amar ma'ruf.

• Jumlah raka'at shalāt dhuhā

Para ulamā menyebutkan minimal jumlah raka'at shalāt dhuhā adalah 2 (dua)  raka'at dan maksimalnya dilakukan 8 (delapan) raka'at.

• Waktu shalāt dhuhā

Dimulai sejak meningginya matahari setinggi tombak hingga mendekati masuk shalāt zhuhur.

⑶ Shalāt witir

Shalāt witir adalah sunnah mu'akkadah (sunnah yang sangat dianjurkan). Bahkan Nabi shallallāhu 'alayhi wa sallam senantiasa melakukan shalāt witir, baik Beliau dalam keadaan bermuqim atau saat Beliau dalam keadaan safar.

Beliau (shallallāhu 'alayhi wa sallam) tidak pernah meninggalkan shalāt witir.

• Jumlah raka'at shalāt witir

Para ulamā menjelaskan bahwa shalāt witir ini dilakukan minimal dalam satu raka'at dan bila dia ingin menambah bisa dilakukan dengan tiga raka'at, lima raka'at, tujuh raka'at, sembilan atau sebelas raka'at.

Dan dia bisa memilih:

√ Melakukan sekaligus satu kali salam pada shalāt yang dilakukan pada satu raka'at, tiga, lima, tujuh atau sembilan raka'at.

√ Dengan cara salam pada setiap kali dua raka'at.

⇒ Semua itu adalah tatacara atau sifat yang boleh dia lakukan.

• Waktu shalāt witir

Shalāt witir bisa dikerjakan sejak waktu shalāt (setelah melakukan shalāt Isyā') hingga terbit fajar.

Dan yang lebih utama dilakukan pada akhir malam bagi yang mampu untuk melakukan di akhir malam.

Jika tidak, dia berwitir sebelum dia tidur sebagaimana yang diwasiatkan Nabi shallallāhu 'alayhi wa sallam kepada Abū Hurairah di dalam hadīts ini, agar dia tidak meninggalkan shalāt witir.

Demikian penjelasan tentang hadīts yang singkat ini namun memiliki faedah yang besar yang menjelaskan kepada kita keutamaan beberapa amalan-amalan yang sangat dianjurkan bahkan diwasiatkan oleh Nabi shallallāhu 'alayhi wa sallam kepada kita.

Semoga apa yang kita kaji ini bermanfaat dan in syā Allāh akan kita lanjutkan hadīts berikutnya pada halaqah mendatang.


وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وصحبه  وسلم
والسلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته

___________________

🏦 *Salurkan Donasi Dakwah Terbaik Anda* melalui :

| BNI Syariah
| Kode Bank (427)
| Nomor Rekening : 8145.9999.50
| a.n Yayasan Bimbingan Islam
| Konfirmasi ke Nomor : 0878-8145-8000

📝 Format Donasi : DonasiDakwahBIAS#Nama#Nominal#Tanggal

__________________



Proudly Powered by Abu Uwais.