Minggu, 09 Juni 2019

Halaqah 30 | Hadits Yang Berkaitan Dengan Uban Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam

by Rory Rachmad  |  in Syamail Muhammadiyah at  09 Juni

🌍 BimbinganIslam.com
Rabu, 25 Sya’ban 1440 H / 01 Mei 2019 M
👤 Ustadz Ratno Abu Muhammad, Lc
📗 Kitab Syamāil Muhammadiyah
🔊 Halaqah 30 | Hadits Yang Berkaitan Dengan Uban Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam
⬇ Download audio: bit.ly/SyamailMuhammadiyah-30
〰〰〰〰〰〰〰

HADĪTS YANG BERKAITAN DENGAN UBAN RASŪLULLĀH SHALLALLĀHU 'ALAYHI WA SALLAM


بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ
الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي خَلَقَ الْخَلْقَ وَالْأَخْلَاقَ وَالْأَرْزَاقَ وَالْأَفْعَالَ، وَلَهُ الشُّكْرُ عَلَى إِسْبَاغِ نِعَمِهِ الظَّاهِرَةِ وَالْبَاطِنَةِ بِالْإِفْضَالِ، وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى نَبِيِّهِ وَرَسُولِهِ الْمُخْتَصِّ بِحُسْنِ الشَّمَائِلِ، وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ الْمَوْصُوفِينَ بِالْفَوَاضِلِ وَالْفَضَائِلِ، وَعَلَى أَتْبَاعِهِ الْعُلَمَاءِ الْعَامِلِينَ بِمَا ثَبَتَ عَنْهُ بِالدَّلَائِلِ. أما بعد

Sahabat BiAS rahīmaniy wa rahīmakumullāh.

Alhamdulilāh, Allāh masih memberikan kesempatan kepada kita semua untuk kembali mengkaji hadīts-hadīts yang berkaitan dengan sifat-sifat Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam dalam Kitāb Asy Syamāil Al Muhammadiyyah, karya Imām Abū Īsā At Tirmidzī rahimahullāhu ta'āla.

Alhamdulillāh, pada pertemuan kali ini, (pertemuan ke-30) kita masih melanjutkan  pembahasan uban Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam (Hadīts no 43-44)

Yang mana telah kita simpulkan bahwa Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam tidak memiliki banyak uban. Uban Beliau sekitar 14 hingga 20 helai saja. Sehingga apabila Beliau meminyaki rambutnya uban-uban tersebut seakan-akan tidak ada.

Dan yang perlu dicatat bahwa uban-uban Beliau muncul bukan karena memikirkan urusan dunia, akan tetapi karena ayat-ayat Al Qurān yang menggambarkan akan kengerian hari kiamat yang Beliau dengar dan tadabburi.

Dan Imām At Tirmidzī membawakan hadīts yang ke-43.

Beliau berkata :

حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ حُجْرٍ [من أشهر الشيوخ في خرسان ت 244 هـ] قَالَ: أَنْبَأَنَا شُعَيْبُ بْنُ صَفْوَانَ [كاتب القاضي ببغداد]، عَنْ عَبْدِ الْمَلِكِ بْنِ عُمَيْرٍ [قَالَ البُخَارِيُّ: كَانَ عَبْدُ المَلِكِ بنُ عُمَيْرٍ مِنْ أَفصَحِ النَّاسِ]، عَنِ إِيَادِ بْنِ لَقِيطٍ الْعِجْلِيِّ [قال الذهبي : من علماء التابعين]، عَنْ أَبِي رِمْثَةَ التَّيْمِيِّ [اختلف في إسمه]، تَيْمِ الرَّبَابِ قَالَ: أَتَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَمَعِي ابْنٌ لِي، قَالَ: فَأَرَيْتُهُ، فَقُلْتُ لَمَّا رَأَيْتُهُ: «هَذَا نَبِيُّ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَعَلَيْهِ ثَوْبَانِ أَخْضَرَانِ، وَلَهُ شَعْرٌ قَدْ عَلَاهُ الشَّيْبُ، وَشَيْبُهُ أَحْمَرُ» [صححه الألباني 36]


Berkata Āli Ibnu Hujr, beliau adalah seorang ulamā yang terkenal di Khurasān dan beliau meninggal pada tahun 244 H.

Beliau mengatakan:

Syu'aib Ibnu Shafwān (beliau adalah sekretaris khatib Al Qadhi di Baghdad) memberikan kabar kepadaku, dari Abdul Mālik bin Umair (Imām Al Bukhāri mengatakan beliau ini termasuk seorang yang sangat fasih dalam berbicara).

Dari Iyād Ibnu Laqīd Al 'Ijliy (Imām Adh Dhahabi mengatakan beliau adalah salah satu ulamā dari kalangan tābi'in).

Dari Abū Rimtsah At Taimiy (beliau ini diperselisihkan namanya, jadi di sini langsung disebutkan kunyahnya dan Imām At Tirmidzī membawakan kota asalnya yaitu dari Taim Ar Rabāb)

Beliau berkata :

Aku mendatangi Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam bersama dengan anakku, maka aku pun melihat Nabi shallallāhu 'alayhi wa sallam. Ketika aku melihatnya, aku berkata:

"Ini adalah Nabi Allāh."

Dan ketika itu Beliau memakai dua pakaian yang hijau, dan rambut Beliau sudah ada ubannya, dan uban itu berwarna merah.

(Hadīts ini dishahīhkan oleh Syaikh Albāniy rahimahullāh)

• Faedah pertama | Uban Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam tidak lebat.

Karena lafazh: وَلَهُ شَعْرٌ قَدْ عَلَاهُ الشَّيْبُ , kita artikan: "Rambut Beliau (shallallāhu 'alayhi wa sallam) sudah ada ubannya (sudah muncul ubannya)," bukan: “Dan rambut Beliau telah banyak beruban."

Karena jika kita mengartikan: "Dan rambut Beliau (shallallāhu 'alayhi wa sallam) sudah ada ubannya," atau: "Sudah muncul ubannya,” itu lebih mencocoki hadīts-hadīts yang lainnya, yang menyatakan bahwa uban beliau shallallāhu 'alayhi wa sallam itu sedikit.

• Faedah kedua | Bahwa uban beliau (shallallāhu 'alayhi wa sallam) pada hadīts ini, saat shahābat Abū Rimtsah At Taimiy menghadap Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam adalah merah.

Dan hal tersebut mungkin disebabkan oleh minyak yang beliau kenakan pada rambut beliau, sebagaimana yang dijelaskan oleh Syaikh Abdurrazzaq dalam Syarh beliau dalam kitāb Asy Syamāil.

• Faedah ketiga | Walaupun pada hadīts ini, disebutkan bahwa beliau memakai baju hijau, bukan berarti memakai baju hijau ini sunnah, namun (kata para ulamā) hukum maksimal memakai baju hijau adalah boleh (mubah).

Kemudian hadīts terakhir dalam bab ini, adalah hadīts nomor 44.

Al Imām At Tirmidzī berkata :

حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ مَنِيعٍ قَالَ: حَدَّثَنَا سُرَيْجُ بْنُ النُّعْمَانِ قَالَ: حَدَّثَنَا حَمَّادُ بْنُ سَلَمَةَ
[قَالَ عَبْدُ الرَّحْمَنِ بنُ مَهْدِيٍّ: لَوْ قِيْلَ لِحَمَّادِ بنِ سَلَمَةَ: إِنَّكَ تَمُوْتُ غَداً، مَا قَدِرَ أَنَّ يَزِيْدَ فِي العَمَلِ شَيْئاً.

قُلْتُ (الذهبي): كَانَتْ أَوْقَاتُهُ مَعْمُوْرَةً بِالتَّعَبُّدِ وَالأَوْرَادِ.
وَقَالَ عَفَّانُ: قَدْ رَأَيتُ مَنْ هُوَ أَعبَدُ مِنْ حَمَّادِ بنِ سَلَمَةَ، لَكِنْ مَا رَأَيتُ أَشدَّ مُوَاظِبَةً عَلَى الخَيْرِ، وَقِرَاءةِ القُرْآنِ، وَالعَمَلِ للهِ -تَعَالَى- مِنْهُ.

قَالَ مُوْسَى بنُ إِسْمَاعِيْلَ التَّبُوْذَكِيُّ: لَوْ قُلْتُ لَكُم: إِنِّيْ مَا رَأَيتُ حَمَّادَ بنَ سَلَمَةَ ضَاحِكاً، لَصَدَقْتُ، كَانَ مَشْغُوْلاً، إِمَّا أَنْ يُحَدِّثَ، أَوْ يَقْرَأَ، أَوْ يُسبِّحَ، أَوْ يُصَلِّيَ، قَدْ قَسَّمَ النَّهَارَ عَلَى ذَلِكَ. قَالَ يُوْنُسُ بنُ مُحَمَّدٍ المُؤَدِّبُ: مَاتَ حَمَّادُ بنُ سَلَمَةَ فِي الصَّلاَةِ فِي المَسْجِدِ

سَمِعْتُ بَعْضَ أَصْحَابِنَا يَقُوْلُ: عَادَ حَمَّادُ بنُ سَلَمَةَ سُفْيَانَ الثَّوْرِيَّ، فَقَالَ سُفْيَانُ: يَا أَبَا سَلَمَةَ! أَتُرَى الله يَغْفِرُ لِمِثْلِي؟

فَقَالَ حَمَّادٌ: وَاللهِ لَوْ خُيِّرْتُ بَيْنَ مُحَاسَبَةِ اللهِ إِيَّاي، وَبَيْنَ مُحَاسَبَةِ أَبَوَيَّ، لاَخْتَرْتُ مُحَاسَبَةَ اللهِ، وَذَلِكَ لأَنَّ اللهَ أَرحَمُ بِي مِنْ أَبَوَيَّ.ت : 167 هـ عَنْ سِمَاكِ بْنِ حَرْبٍ[ت 123 هـ
أَدْرَكْتُ ثَمَانِيْنَ مِنْ أَصْحَابِ النَّبِيِّ -صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ- وَكَانَ قَدْ ذَهَبَ بَصَرِي، فَدعوتُ اللهَ -تَعَالَى- فَرَدَّ عَلَيَّ بَصَرِي.

 قَالَ: قِيلَ لِجَابِرِ بْنِ سَمُرَةَ: أَكَانَ فِي رَأْسِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ شَيْبٌ؟ قَالَ: «لَمْ يَكُنْ فِي رَأْسِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ شَيْبٌ إِلَّا شَعَرَاتٌ فِي مَفْرِقِ رَأْسِهِ، إِذَا ادَّهَنَ وَارَاهُنَّ الدُّهْنُ» [صححه الألباني 32]

Berkata Ahmad Ibnu Manī'.

Beliau adalah seorang ulamā yang menjadi guru dari Ashab Kutub As Sittah kecuali Bukhāri, seperti Imām Muslim, Abū Dāwūd, An Nassā'i, Ibnu Mājah, At Tirmidzī semuanya meriwayatkan dari Ahmad bin Manī' ini secara langsung (mendengar dari beliau).

Sedangkan Imām Bukhāri meriwayatkan dari Ahmad Ibnu Manī' ini melalui perantara (beliau tidak bertemu langsung atau meriwayatkan secara langsung dari beliau).

Ahmad Ibnu Manī' adalah seorang penulis kitāb Musnad sebagaimana Imām Ahmad mempunyai musnad Ahmad, maka Ahmad bin Manī' memiliki musnad hanya saja kitāb musnad yang beliau tulis termasuk kitāb-kitāb yang hilang (tidak sampai kepada kita).

Berkata Suraij Ibnu An Nu'mān (meninggal pada hari raya 'Iedul Adhā tahun 217) berkata Hammād ibnu Salamah (beliau ini sangat istimewa), Abdurrahmān bin Mahdī mengatakan:

"Andai saja dikatakan kepada Hammād bin Salamah, engkau akan mati besok, pasti Hammād bin Salamah tidak akan mampu menambah jumlah amalannya karena beliau telah memaksimalkan waktunya untuk beramal.”

Dan Imām Adh  Dhahabi juga mengatakan:

"Waktunya Hammād bin Salamah itu selalu terpenuhi dengan beribadah."

Dan Yūnus bin Muhammad Al Mu'adzib mengatakan:

"Bahwasanya Hammād bin Salamah meninggal dalam keadaan shalāt dimasjid"

Karena Hammād bin Salamah adalah seorang ahli ibadah, pernah dicerikan bahwasanya Sufyān Ats Tsauri (seorang ahli hadīts)  ketika Hammād bin Salamah mengunjunginya bertanya:

"Wahai Abū Salamah, Apakah engkau menyangka bahwasanya Allāh itu mengampuni seorang sepertiku?"

⇒ Ini bukan keraguan, bahwasanya Allāh tidak mampu mengampuni orang seperti beliau (Sufyān Ats Tsauri) ini merupakan kerendahan hati dari beliau.

Kemudian di antara kata-kata emas yang diucapkan oleh Hammād bin Salamah adalah:

"Demi Allāh, andai saja aku diberikan pilihan siapa yang akan menghisabku, apakah Allāh ataukah kedua orangtuaku, pasti aku akan memilih dihisab oleh Allāh Subhānahu wa Ta'āla dari pada dihisab oleh kedua orang tuaku, karena Allāh lebih penyayang kepadaku daripada kedua orang tuaku.”

Itulah Hammād bin Salamah seorang ahli hadīts yang paling tsiqah dalam hadītsnya.

Berkata Tsabit Al Bunani (meninggal pad tahun 167 Hijriyyah beliau adalah seorang yang gemar beribadah) beliau meriwayatkan dari Simāk Ibni Harb (meninggal pada tahu 123 Hijriyyah) beliau mengatakan:

_"Aku bertemu 80 shahābat Nabi shallallāhu 'alayhi wa sallam dan dahulu aku tidak bisa melihat kemudian aku berdo'a kepada Allāh sehingga akhirnya aku bisa melihat.”

⇒ Ini salah satu keutamaan Simāk Ibnu Harb.

Kemudian beliau mengatakan (Dikatakan kepada Jābir bin Samurah):

"Apakah dikepala Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam ada uban ?"

Beliau (Jābir bin Samurah) mengatakan:_

"Di kepala Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam tidak ada uban, kecuali beberapa helai saja ditengah kepala Beliau, jika Beliau meminyaki kepalanya, beberapa uban tersebutpun tersembunyikan."

(Hadīts ini dishahīhkan oleh Syaikh Albāniy dalam Mukhtashar Asy Syamāil nomor 32)

Dan hadīts ini menunjukkan bahwa uban yang hanya berada pada kepala Beliau (shallallāhu 'alayhi wa sallam) hanyalah sedikit, dan rambut beliau ketika diminyaki, uban-uban tersebut seakan-akan tersembunyikan.

Inilah pembahasan kita pada pertemuan ke-30 ini, semoga bermanfaat.

Wallāhu Ta'āla A'lam

وصلى الله على نبينا محمد

____________

🍃 *Yuk Dukung Operasional Cinta Sedekah* melalui :

| Bank Syariah Mandiri
| Kode : (451)
| No. Rek : 7814 5000 17
| A/N : Cinta Sedekah INFAQ

🌐 Konfirmasi ;  https://cintasedekah.org/donasi/
_________________________

📜 Layanan CS :
▪cintasedekah.org/kalkulator-zakat/
▪bit.ly/jadwalkajianapp


Proudly Powered by Abu Uwais.