PESAN-PESAN

Nama

Email *

Pesan *

Rabu, 11 Desember 2019

Halaqah 046 | Hadits 43 (Bagian 01)

by Rory Rachmad  |  in Bahjatu Qulubul Abrar at  11 Desember

🌍 BimbinganIslam.com
Selasa, 16 Shafar 1441 H / 15 Oktober 2019 M
👤 Ustadz Riki Kaptamto Lc
📗 Kitab Bahjatu Qulūbul Abrār Wa Quratu ‘Uyūni Akhyār fī Syarhi Jawāmi' al Akhbār
🔊 Halaqah 046 | Hadits 43 (Bagian 01)
⬇ Download audio: bit.ly/BahjatulQulubilAbrar-H046a
〰〰〰〰〰〰〰

KITĀB BAHJATU QULŪBIL ABRĀR, HADĪTS 43 BAGIAN PERTAMA


بسم اللّه الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته
الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمِيْنَ، وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى أَشْرَفِ الْأَنْبِيَاءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ، نبينا محمد وَعَلَى أله وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ، أَمَّا بَعْدُ:

Kaum muslimin dan muslimat rahīmani wa rahīmakumullāh.

Ini adalah halaqah kita yang ke-46 dalam mengkaji kitāb: بهجة قلوب الأبرار وقرة عيون الأخيار في شرح جوامع الأخبار (Bahjatu Qulūbil Abrār wa Quratu 'uyūnil Akhyār fī Syarhi Jawāmi' Al Akhyār), yang ditulis oleh Syaikh Abdurrahmān bin Nāshir As Sa'dī rahimahullāh.

Kita sudah sampai pada pembahasan hadīts yang ke-43, yaitu hadīts yang diriwayatkan dari Abū Hurairah radhiyallāhu ta'āla 'anhu.

Beliau mengatakan:

قال رسول االله:  يقول االله تعالى: أَنَا ثَالِثُ الشَّرِيكَيْنِ مَا لَمْ يَخُنْ أَحَدُهُمَا صَاحِبَهُ فَإِذَا خَانَهُ خَرَجْتُ مِنْ بَيْنِهِمَا

Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam bersabda: Allāh Subhānahu wa Ta'āla berfirman, "Aku adalah pihak ketiga dari kedua pihak yang mengadakan syarikat, selama salah satu dari mereka tidak berkhianat kepada yang lain, (apabila salah satunya berkhianat) maka aku akan berlepas diri dari tengah-tengah mereka." (Hadīts riwayat Abū Dāwūd)

Hadīts ini termasuk hadīts yang disyarahkan oleh para ulamā sebagai hadīts qudsi, karena di dalamnya Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam menceritakan tentang firman Allāh Subhānahu wa Ta'āla.

Hadīts ini, menunjukkan bolehnya semua jenis akad persyarikatan, baik itu syarikat yang yang diistilahkan sebagai;

√ Syarikat 'inān (العنان)
√ Syarikat abdān (الأبدان)
√ Syarikat wujūh (الوجوه)
√ Syarikat mudhārabah (المضاربة)
√ Syarikat mufāwadhah (المفاوضة) dan yang lainnya.

Yang itu dibangun di atas kesepakatan antara kedua belah pihak yang sama-sama bersyarikat di dalam usahanya.

Maka hukum asalnya adalah boleh, kecuali apabila ada dalīl khusus yang menunjukkan tentang diharamkannya atau adanya sesuatu yang menjadikan hukumnya haram karena sebab tertentu.

Dan di dalam hadīts ini Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam mengabarkan bahwasanya Allāh Subhānahu wa Ta'āla menyatakan dirinya sebagai pihak ketiga dari kedua pihak yang melakukan syarikat.

Di sini menunjukkan bahwa melakukan persyarikatan atau akad bersyarikat memiliki keutamaan dan mendatangkan keberkahan apabila dibangun di atas kejujuran dan amanah.

⇒ Karena dalam hadīts ini menunjukkan kebersamaan Allāh bersama mereka.

Dan barangsiapa yang Allāh Subhānahu wa Ta’āla bersekutu bersamanya, berarti akan diberikan keberkahan di dalam rizkinya, akan dimudahkan sebab-sebab yang bisa mendatangkan rizki dan pasti Allāh akan tolong dan kuatkan.

Oleh karena itu Syaikh Abdurrahmān As Sa'di rahimahullāh menjelaskan di sini, bahwasanya hadīts ini menunjukkan tentang keutamaan akad syarikat dan tentang adanya keberkahan di dalam akad perserikatan.

Demikian.

وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وصحبه  وسلم
والسلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته

______________________________________



© 2020 Copy Right Abu Uwais. templates by Blogger
Proudly Powered by Abu Uwais