Radio Rodja Live

Server Indonesia High Quality

kesalahan dalam Adzan

Sabtu, 18 Juni 2022

Halaqah 25: Mu'jizat Rasūlullāh Shallallāhu 'alayhi wa sallam Bagian Kelima

by Rory Rachmad  |  in Kitāb Tahdzībus Sīratin Nabawiyyah at  18 Juni

 🌍 BimbinganIslam.Com

📆 Selasa, 19 Rabi'ul Awal 1443 H/26 Oktober 2021 M

👤 Ustadz Abdullah Taslim, Lc. MA

📗 Kitāb Tahdzībus Sīratin Nabawiyyah (تهذيب السيرة النبوية)

🔊 Halaqah 25: Mu'jizat Rasūlullāh Shallallāhu 'alayhi wa sallam Bagian Kelima


〰〰〰〰〰〰〰


MU'JIZAT RASŪLULLĀH ﷺ , BAGIAN KELIMA



بسم الله الرحمن الرحيم 

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته 

الحمد لله، والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه ومن تبعهم بإحسان إلى يوم الدين اما بعد 



Alhamdulillāh. Ma'āsyiral Ikhwah wa Akhawat Fīdīn Rahimakumullāh.


Kembali kita melanjutkan pembahasan kajian kitāb yang sangat bermanfaat. 


Kitāb Tahdzībus Sīratin Nabawiyyah (تهذيب السيرة النبوية), ringkasan sirah atau sejarah hidup Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam. Buah karya dari Al Imamu Hafizh Abu Zakariyya Yahya ibnu Syaraf An Nawawi Ad Dimasyqi rahimahullāhu ta'āla.


Bersama saya, Abdullah Taslim. Kajian ini diselenggarakan grup kajian online BiAS (Bimbingan Islām).


Saat ini kita sudah memasuki: الحلقة الخمسة عشر , halaqah yang ke-25, masih melanjutkan pembahasan tentang mu'jizat atau tanda kenabian Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam (In syā Allāh ini adalah halaqah yang terakhir).


Imam An Nawawi rahimahullāhu ta'āla mengatakan: 


ودعا بنزول المطر حين سألوه ذلك (لقحط) المطر


Dan Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam pun berdoa meminta hujan ketika terjadi musim kemarau yang sangat panjang (terputusnya hujan dalam waktu yang panjang).


Dan ini disebutkan dalam hadīts yang shahīh ketika Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam sedang berkhutbah di atas mimbar Jum'at. 


ولم يكن في السماء قزعة، فثار سحاب أمثال الجبال، ومطروا إلى الجمعة الأخرى حتى (سألوه برفعه)


Ketika itu tidak ada awam di langit atau tidak ada tanda-tanda hujan, setelah Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam berhenti berdoa maka berkumpullah awan yang besarnya seperti gunung-gunung. Sehingga hujan pun turun sampai Jum'at berikutnya.


Sehingga mereka yang meminta agar hujan turun kembali meminta kepada Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam agar Allāh menghentikan hujan tersebut.


فدعا فارتفع وخرجوا يمشون في الشم


Maka ketika Jum'at berikutnya Rasūlullāh berdoa dan dengan izin Allāh, hujanpun berhenti kemudian kaum muslimin keluar melaksanakan shalat Jum'at berjalan di terik matahari (hujan berhenti berganti dengan sinar matahari).


ودعا لأبي طلحة وامرأته أم سليم أن يبارك الله لهما في ليلتهما، فكان كذلك


Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam mendoakan shahabat Abu Thalhah dan istrinya, ummu Sulaim radhiyallāhu 'anhumā, agar Allāh memberkahi malam mereka berdua (malam ketika mereka berkumpul setelah meninggalnya putra mereka yang masih bayi), maka Allāh jadikan seperti itu.


فحملت فولدت عبد الله، فكان من أولاده تسعة كلهم علماء


Kemudian Ummu Sulaim hamil dan melahirkan Abdullāh.


Dan didoakan oleh Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam (kisahnya masyhur). Anas bin Mālik, sang kakak, membawa adiknya Abdullāh kepada Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam untuk didoakan dengan kebaikan, di tahnik dan seterusnya. 


Di antara sembilan anak Abu Thalhah, semuanya adalah ulama.


Orang yang mempelajari Islām, mempelajari Al Qur'ān dan Hadīts-hadīts Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam. 


ودعا لأم أبي هريرة - رضي الله عنه - بالهداية فذهب أبو هريرة فوجدها تغتسل وقد أسلمت


Sebagaimana Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam mendoakan ibunda Abu Hurairah radhiyallāhu 'anhu agar mendapatkan hidayah. Ketika itu Abu Hurairah pulang ke rumahnya dan mendapati ibunya mandi dan telah masuk Islām. 


Doa Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam dikabulkan oleh Allāh Subhānahu wa Ta'āla. 


ودعا لأم قيس بنت محصن أخت عكاشة بطول العمر. فلم نعلم امرأة عمرت ما عمرت – رواه النسائي في باب غسل الميت


Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam pernah mendoakan Ummu Qais bintu Mihshan saudari Ukaasyah ibnu Mihshan agar beliau dipanjangkan umurnya dan terjadi seperti yang didoakan oleh Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam.


Kita tidak mengetahui seorang perempuannya yang dipanjangkan umurnya seperti panjangnya umur Ummu Qais bin Mihshan.


Diriwayatkan oleh Imam An Nassai di dalam Sunnannya Bab Memandikan Jenazah.


ورمى الكفار يوم حنين بقبضة من تراب، وقال: «شاهت الوجوه». فهزمهم الله تعالى وامتلأت أعينهم ترابًا


Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam pada saat perang Hunain melemparkan segengam tanah kepada orang-orang kafir dan Beliau bersabda, "Semoga wajah-wajah ini menjadi buruk," maka Allāh Subhānahu wa Ta'āla menjadikan pasukan kafir terkalahkan dalam perang tersebut.


Bahkan mata-mata mereka dipenuhi dengan tanah.


Tentu Beliau hanya melempar segengam tanah tapi Allāh Subhānahu wa Ta'āla menjadikan itu sebagai senjata dan menjadikan mata-mata orang kafir menjadi buta karena dipenuhi dengan tanah tersebut.


وخرج على مائة من قريش ينتظرونه ليفعلوا به مكروهًا. فوضع التراب على رءوسهم ومضى ولم يروه


Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam keluar untuk berhijrah, Beliau ditunggu seratus orang quraisy yang akan melakukan keburukan kepada Beliau, mereka berniat untuk membunuh beliau shallallāhu 'alayhi wa sallam.


Kemudian Nabi shallallāhu 'alayhi wa sallam keluar dan meletakkan tanah di atas kepala mereka, lalu beliau pergi tanpa dilihat oleh mereka.


Mereka tidak mengetahui kepergian Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam, dan saat itu mereka tetap menunggu.


Ini juga jelas menunjukkan bukti kenabian Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam dan pertolongan dari Allāh Subhānahu wa Ta'āla kepada Beliau ketika beliau hijrah.


Ini beberapa contoh dan tentunya banyak sekali contoh-contoh lain dan tidak mungkin disebutkan semua oleh beliau rahimahullāhu dan jika disebutkan akan ribuan jumlahnya. 


Maka contoh-contoh yang disebutkan di sini bisa menjadi gambaran dan bukti kebenaran petunjuk yang dibawa oleh Nabi shallallāhu 'alayhi wa sallam.


Dan Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam senantiasa dibenarkan dan didukung juga ditolong oleh Allāh Subhānahu wa Ta'āla bahkan Allāh memperlihatkan dengan jelas bukti kebenaran petunjuk yang dibawa oleh Nabi kita yang mulia shallallāhu 'alayhi wa sallam.


In syā Allāh cukup sampai di sini dan ini akhir dari pembahasan tentang mu'jizat atau tanda kenabian Muhammad shallallāhu 'alayhi wa sallam. In syā Allāh di halaqah berikutnya kita akan membahas pembahasan yang baru.


Demikianlah, mohon maaf atas segala yang salah dan kurang.


صلى الله و سلم وبارك على نبينا محمد وعلى آله وصحبه و من تبعهم بإحسان إلى يوم الدين والحمد الله رب العالمين. سبحانك اللهم وبحمدك أشهد إن لا إله إلا أنت استغفرك وأتوب إليك. والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته 

 

________




© 2022 Copy Right Abu Uwais. templates by Blogger
Proudly Powered by Abu Uwais