Minggu, 09 Juni 2019

AMALAN YANG DILIPATGANDAKAN

by Rory Rachmad  |  in Kajian Tematik (Ramadhan) at  09 Juni

🌍 BimbinganIslam.com
Rabu, 10 Ramadhan 1440H / 15 Mei 2019M
👤 Ustadz Ratno Abu Muhammad, Lc
📗 Kajian Tematik | Amalan Yang Dilipatgandakan*
⬇ Download audio: bit.ly/SerialRamadhan1440H_H09
〰〰〰〰〰〰〰

AMALAN YANG DILIPATGANDAKAN


بسم الله الرحمن الرحيم
الحمد الله والصلاة والسلام على رسول الله و على آله وأصحابه ومن تبعهم بإحسان إلى يوم القيامة أما بعد

Sahabat Bimbingan Islām yang semoga selalu dirahmati oleh Allāh Subhānahu wa Ta'āla.

Bagaimana amal kita dilipatgandakan oleh Allāh Subhānahu wa Ta'āla di bulan Ramadhān?

Terkait pertanyaan tersebut, terdapat sebuah hadīts yang diriwayatkan oleh Ibnu Khuzaimah, beliau berkata dalam kitāb Shahīhnya, "Bab tentang keutamaan bulan Ramadhān jika kabarnya benar". (Maksudnya jika hadītsnya shahīh).

Lalu beliau membawakan sebuah hadīts yang cukup panjang,

وعن سلمان الفارسي - رضِي الله عنه - قال: خطَبَنا رسول الله - صلَّى الله عليه وسلَّم - في آخِر يومٍ من شعبان فقال: ((يا أيها الناس، قد أظلَّكم شهرٌ عظيم مُبارَك، شهرٌ فيه ليلةٌ خيرٌ من ألف شهر، جعَل الله صِيامه فريضة، وقيامَ ليله تطوُّعًا، مَن تقرَّب فيه بخَصلةٍ من الخير كان كمَن أدَّى فريضةً فيما سِواه،
ومَن أدَّى فريضةً فيه كان كمَن أدَّى سبعين فريضةً فيما سواه، وهو شهر الصبر، والصبر ثوابُه الجنَّة...............

Dari Salmān Al Fārisi, beliau berkata Nabi shallallāhu 'alayhi wa sallam pernah memberikan khutbah kepada kami pada hari terakhir bulan Sya'bān. Beliau mengatakan:

"Wahai manusia, telah menaungi kalian bulan yang agung (bulan yang berbarakah) bulan yang di sana ada satu malam yang mana malam itu ibadahnya lebih baik daripada 1000 bulan. Allāh jadikan pada bulan itu puasanya wajib dan shalāt malamnya sebagai ibadah tambahan.

Siapa yang mendekatkan diri kepada Allāh dengan suatu hal yang sunnah (suatu kebaikan) maka dia seakan-akan sedang melakukan suatu ibadah yang wajib pada bulan yang lainnya.

Dan barangsiapa melakukan ibadah wajib pad bulan tersebut, maka seakan-akan dia sedang melakukan 70 kewajiban di bulan yang lainnya.

Dan itu adalah bulan kesabaran dan kesabaran pahalanya adalah Surga........(dst.)"

Ibnu Qudamah melanjutkan hadītsnya, tetapi kita cukupkan dengan potongan ini.

Dari potongan hadīts ini kita tahu bahwasanya Ramadhān memiliki keutamaan yang cukup banyak, di antaranya adalah dilipatgandakannya pahala.

Siapa yang melakukan ibadah sunnah maka berpahala wajib, siapa yang melakukan ibadah wajib maka berpahala 70 kali ibadah wajib dan lain sebagainya.

Namun yang disayangkan hadīts tersebut dihukumi sebagai hadīts yang dhaif oleh Syaikh Al Bāniy rahimahullāh karena permasalahan pada rawi yang bernama ‘Āli bin Zaid bin Jud'an.

Dan hal ini sudah terindikasi dengan keraguan Ibnu Khuzaimah rahimahullāh ketika membawakan hadīts ini.

Beliau berkata dalam judul babnya tadi: "Jika kabar (hadītsnya) benar (shahīh)”.

Walaupun hadīts tersebut dhaif, tetapi di sana ada juga perkataan ulamā salaf berkaitan dengan perlipatan pahala pada bulan Ramadhān.

Di antaranya adalah:

⑴ Ātsār yang disebutkan oleh Ibnu Rajab dalam Kitāb beliau Lathaif Ma'arif.

Dalam kitāb tersebut beliau membawakan perkataan Imām An Nakha'i, beliau berkata:

صوم يوم من رمضان أفضل من ألف يوم وتسبيحه فيه أفضل من ألف تسبيحه وركعة فيه أفضل من ألف ركعة

"Puasa satu hari dibulan Ramadhān lebih baik daripada puasa 1000 hari di bulan lainnya. Dan satu kali seorang mengucapkan Subhānallāh pada bulan Ramadhān lebih utama daripada 1000 tasbih di bulan yang lain. Dan satu raka'at lebih baik daripada 1000 raka'at dibulan yang lainnya."

Ini adalah potongan dari perkataan beliau (Imām An Nakha'i) berkaitan dengan pelipatgandaan pahala pada bulan Ramadhān.

Dan ada sebuah kaidah dikalangan para ulamā bahwa ibadah yang dilakukan pada bulan (waktu) yang mulia maka pahalanya akan dilipatgandakan lebih banyak daripada biasanya.

Di antara contohnya adalah malam Lailatul Qadr, yang mana malam itu lebih baik daripada 1000 bulan.

Dan terkait pahala puasa Allāh juga telah menyatakan bahwasanya puasa itu adalah untuk Ku dan Akulah yang akan menentukan pahalanya (Kata Allāh Subhānahu wa Ta'āla).

Sehingga walaupun hadīts yang disebutkan tidak shahīh dan ātsār ulamā pun belum bisa kita pastikan kebenarannya setidaknya dengan dasar bulan Ramadhān adalah bulan yang mulia dan Allāh akan melipatgandakan pahala pada bulan-bulan yang mulia, setidaknya hal ini bisa membuat kita semakin giat dalam ibadah.

Semakin rajin dalam menciptakan pundi-pundi pahala untuk kehidupan kita di hari yang tidak bermanfaat lagi jual beli (rupiah tidak bermanfaat lagi)


Semoga bermanfaat.

Wallāhu Ta'āla A'lam Bishawāb

وصلى الله على نبينا محمد

_________________________


Proudly Powered by Abu Uwais.